Pages

:: Our Journey ::

................................................................................................... Daisypath Anniversary tickers ................................................................................................... Lilypie First Birthday tickers ...................................................................................................

12 March 2014

:: khamis. 31 Oktober 2013. 7.45pm ::

Akhirnya tiba juga saat kami melihat cinta hati kami setelah 9 bulan di dalam perut, setelah segala susah payah, sakit. 

9.30 am :: Lebih 1 hari dari due date, aku sepatutnya pergi ke klinik kesihatan Tiram untuk melakukan checkup seperti biasa. tetapi entah kenapa, rasa malas sangat nak bangun, en suami bangun awal, kemas dapur, siapkan sarapan, tapi aku masih baring. en suami suruh bangun, mandi bersiap, tapi aku jawab, kita gi lambat sikit la. tiba- tiba rasa basah, terdetik dalam hati, terkencing ke, rupanya dah pecah air. dengan tenang, aku pergi ke bilik air mandi, kemudian ajak en suami pergi hospital sebab rasa dah keluar tanda. sempat lagi call mak, mak mertua, kakak ipar, bagitahu, semua suruh pergi hospital. en suami macam dah panik, tapi memandangkan aku tak sakit, jadi aku berjaya tenangkan dia. 

10.00 am :: Selamat sampai di hospital Sultan Ismail dengan selamat. tapi punyalah ramai orang yang nak bersalin gak rupanya. aku daftar dan masuk ke bilik saringan, tunggu katil kosong dulu, sebab semua dah penuh. oleh kerana aku dan pecah air, jadi, aku diutamakan bila katil dah ada kosong. doktor check bukaan, bermulalah episod sakit, dah 3.5cm bukaan. aku diminta tukar baju pink, dan tunggu sementara bilik bersalin kosong. aku pun dapatkan en suami, minta beli roti, sebab tak sempat nak sarapan lagi kat rumah tadi. 

1.30 pm :: Aku masuk dalam bilik bersalin. perasaan nervous bermula, tak lama lagi aku dan nak bersalin, tapi still tak rasa sakit langsung. doktor letak 2 alat diperut, untuk mendengar degupan jantung baby dan mengesan sakit bersalin. aku diarah baring sahaja, bosan la plak masa tu. 

2.30 pm :: Air ketuban dipecahkan, still tak rasa sakit. 

3.30 pm :: Doktor masukkan ubat sakit melalui drip di tangan. en suami masuk menemani aku. rasa tak sabar nak bersalin masa ni, biar la cepat keluar babynya. doktor cakap mungkin tengah malam bukaan jalan akan buka sepenuhnya, dan proses bersalin akn bermula sebab kiraan 1cm 1 jam, punyalah lama aku kena baring, makin boring pula rasanya. 1 jam kemudia, sedikit demi sedikit rasa sakit itu datang. zikir tidak lekang dari mulut, air yasin sentiasa di tangan, maklumlah tak sempat nak minum air selusuh. 

5.30 pm :: Semakin sakit, semakin kerap sakit itu datang. sekejap ke kiri, sekejap ke kanan melegakan sakit yang mendatang. doktor mencari en suami setelah melihat aku yang macam dah tak senang baring. 

6.30 pm :: Semakin kuat aku berzikir, semakin kuat sakit yang aku rasa, semakin aku rasakan yang saatnya sudah tiba. sesungguhnya zikir itu sangat membantu, kerana semakin sakit, semakin kuat aku berzikir, semakin aku mendapat kekuatan. doktor datang, check bukaan, dah 6cm. maknanya aku kena tunggu lagi 4 jam. aku tanyakan en suami pada doktor, cepat doktor keluar cari en suami. aku dah tak tahan, "doktor, saya nak berak", itu sahaja yang mampu aku cakap, doktor tengok, terus cakap, "ok, standby, epi". tak lama kemudian, en suami masuk, terus mendapatkan aku, pegang tangan, beri semangat dan pesanan. sesungguhnya dia banyak membantu sepanjang proses melahirkan. tepat 7.45 pm, Muhammad Amzar Akid dilahirkan. saat mendengar tangisannya, seakan tak percaya yang segalanya dah selesai. akid diletakkan di dada aku, terus cium, ada satu bau sangat wangi yang tak dapat nak digambarkan dengan kata- kata walaupun masa tu, akid belum dibersihkan lagi. kemudian akid dibawa keluar untuk dibersihkan, en suami ikut sekali sebab kena azankan akid. alhamdulillah, impian untuk ditemani en suami semasa melahirkan tercapai. 1 jam sesi jahit menjahit berjalan, walaupun bius tetap rasa sakit. tapi sebab tak sabar nak jupe akid, tak terasa sangat sakit jahit tu. 

Hari ke- 2

1 malam di hospital, aku dan akid dibenarkan balik. keluarga aku dari pahang dan keluarga mertua menemani aku keluar dari hospital. 


Pengalaman yang tak dapat dijual beli, alhamdulillah, Allah beri aku peluang untuk merasai peluang ini. sesungguhnya akid adalah anugerah terindah untuk kami berdua. 

23 September 2013

:: Persediaanku ::

Masanya semakin hampir, kandunganku sudah 36 minggu. sekejapnya masa berlalu, dah nak sampai masa aku dan suami berjumpa dengan cinta hati kami berdua. sekarang ni, keadaanku kembali menjadi seperti diawal kandungan, dimana aku tak suka minum air masak, jadi sekarang ni aku hanya minum air manis sahaja. 

Alhamdulillah, aku semakin sihat dalam meniti hari nak bersalin ni. luka pembedahan pun dah semakin baik, almaklumlah hari- hari telan jelly gamat, sebab nak bersalin normal punya pasal dan nakkan luka pembedahan di bahagian dalam elok. 


Persediaan menyambut cinta hati kami dah semakin siap. cuma tinggal tilam, barut, dan bedung sahaja yang belum diambil. oleh kerana ini adalah anak pertama kami, jadi persediaannya agak ekstrem dan semuanya aku nakkan yang terbaik. aku minta mak mertua aku buatkan set tilam dan bantal kekabu kerana nakkan anak kami selesa nanti. manakala barut dan bedung pula, mak aku buatkan, sebab aku nak yang macam dulu- dulu, warna putih. 



Ada beberapa pendapat yang aku dapatkan untuk menyediakan kelengkapan bayi, persediaan ke hospital. oleh kerana kami telah membeli satu beg khas untuk bayi kami, jadi inilah 2 beg yang akan dibawa nanti, satu beg kelengkapan bayi, dan satu lagi adalah kelengkapan aku. bagi aku cara ini lebih bagus kerana lebih mudah untuk mencari barang dan menyimpannya berbanding hanya satu beg. kotak itu pula adalah untuk mengisi semua kelengkapan lainnya. memandangkan aku akan berpantang di pahang, jadi lebih mudah untuk membawa satu kotak dan beg bayi sahaja nanti. 

p/s 19 hari lagi, semoga semuanya berjalan lancar. Amin............

30 August 2013

:: Alhamdulillah...aku diuji lagi ::

Alhamdulillah...alhamdulillah...alhamdulillah
Dugaan, ujian datang dan pergi, itu tanda Allah masih sayangkan kita. 

Perutku terlalu sakit, semua serba tak kena, baring tak boleh, duduk tak boleh, sehingga mengalirkan air mata menahan kesakitan. risau jika dh sampai masa aku melahirkan kerana kandungan baru 7 bulan. tiba dihospital, belum ada bukaan, dan aku dibenarkan balik kerana sakit telah berkurangan. menjelang tengah malam, aku sakit kembali. setelah menahan sakit selama 3 jam, aku pergi ke hospital bersama suami. aku didiagnos appendik dan perlu dibedah segera, aku menyambut dengan senyuman dan redha.

7.8.2013 - aku dimasukkan ke dalam wad, persediaan untuk pembedahan yang akan dilakukan pada bila- bila masa kerana kandungan 7 bulan dan tidak mahu ada apa- apa kesan buruk pada bayiku. alhamdulillah suami tetap disisi menemaniku. tepat jam 1.30 tgh hari, aku dibawa ke bilik pembedahan, diiringi suami tercinta. 

Aku dikejutkan, rupanya pembedahan telah selesai dijalankan, entah berapa lama, aku tak tau, yang pasti perut aku dah tak sakit lagi, alhamdulillah. aku dibawa ke wad HDU, wad icu di wad bersalin, untuk pemerhatian sepenuhnya selepas pembedahan. aku melihat kedatangan suami, keluarga aku dari pahang, alhamdulillah, memang itu wajah- wajah yang aku nak lihat selepas aku selesai pembedahan. kesian abah, risau dia, senyum terpaksa tengok keadaan aku, aku cakap kat abah, "sikit je ni, along dah ok, dah tak sakit lagi". aku tak lepaskan tangan abah, tangan mak, aku dapat kekuatan. ciuman suami di dahi menambah kekuatan aku untuk cepat sihat. ubat bius masih ada, aku cepat terlelap selepas mereka semua balik, tak sesiapa dibenarkan menjagaku malam tu sebab aku berada di wad HDU. setiap jam nurse datang melihat keadaan aku malam tu, aku tidur sepanjang malam.

8.8.2013 - Aku terjaga pagi, terdengar takbir raya di radio yang dipasang oleh nurse, dah raya rupanya. "raya kat hospital aku tahun ni", senyum sendiri. doktor datang, aku melihat perutku, rupanya ada 2 belahan pembedahan, di kanan dan tengah perut. baru aku tau, aku sakit bukan sebab appendik, tapi cyst pecah. aku senyum, alhamdulillah. suamiku datang, tak pergi sembahyang raya, sebab dia asyik ingat kat aku, sian dia, tak pakai baju raya, tak dapat beraya, dia senyum jer. aku dipindahkan ke wad biasa pagi tu, keluarga mertua datang melawat, keluargaku datang, mak cik, pak cik, sepupuku, kawan suami pun datang. aku senyum. 

Bayiku sangat baik, ada risiko untuk membawa dia keluar semasa pembedahan, tapi, dia diam, tanpa ada pendarahan atau pergerakan, jadi doktor membiarkan dia di dalam perutku. bila aku terjaga, dia menendang, dan tidak turun ke kawasan jahitan. sesungguhnya, dia sangat baik, dan pintar. 

2 malam di hospital, ditemani adikku, sangat memberi pengalaman baru, membuatkan aku kuat untuk cepat baik, cepat sihat, sebab aku nak balik rumah. suami dan keluarga adalah pelawat dan peneman setiaku sepanjang di hospital. 

Alhamdulillah, keadaan semakin baik, jahitan pun dah dibuka, pergerakan pun dah semakin cergas walaupun tak la macam dulu, ada kerja yang aku tak boleh buat tapi cuba buat semampu diri. 

p/s... alhamdulillah...

23 July 2013

:: Mama to be - 6 bulan ::

Alhamdulillah, sudah menghampiri trimester ketiga sekarang ni. keadaan semakin baik, semakin dapat membiasakan diri. setiap masa dapat rasa pergerakan baby, perut gerak- gerak, seronoknya. 

Kadang- kadang teringat kembali saat- saat mngetahui yang diri aku mengandung, rasa macam tak percaya pun yer. tanda- tandanya ada pada suami, bukan diri aku,. tiba- tiba dia jadi pemarah, serba tak kena, sampaikan plan nak balik kampung masa tu jadi lambat dari plan asal sebab melayan perangai dia yang tiba- tiba pelik tu. abah aku dapat merasakan perubahan sikap dia, dan membuat andaian yang aku dh berisi, tapi aku buat- buat tak faham. seminggu kemudian, aku demam, tak sedap badan, period pun lewat dari biasa, tapi bak kata orang, tak nak mengharap takut kecewa. aku masih buat tak tahu, sehinggalah suami beria- ria ajak aku pergi klinik, check demam. dan alhamdulillah, aku mengandung 5 minggu. 

3 bulan pertama sungguh menguji kesabaran dan ketahanan diri. beberapa kali aku menangis kerana seolah tidak sanggup menanggungnya. segala yang aku makan, minum akan keluar semula, badan lemah. segala bau buat aku muntah, hampir semua aku tukar, sabun mandi, pencuci pinggan mangkuk, pewangi baju. selama 2 bulan aku tak boleh minum air masak, hanya air manis, air teh o sahaja, dan akhirnya aku kena kencing kotor. 

4 bulan usia kandungan, semuanya kembali normal, selera makan semakin baik, aku mula minum air masak, dan diri semakin baik. perubahan badan semakin dapat dilihat, perut semakin ketara. yang paling best, aku dan bercuti di langkawi bersama keluarga aku tanpa ada apa- apa masalah. 

kini dah hampir 7 bulan, baby semakin aktif, dapat rasa dia bergerak. ada 2 bulan lebih lagi untuk melihat cinta hati kami di depan mata. semakin rasa tak sabar. selalu pikir, dia akan ikut muka sapa, kening sapa, bulu mata sapa, hidung sapa... yang penting dia sihat, sempurna, dan semoga segalanya dipermudahkan bila sampai masanya nanti...

15 March 2013

:: Mama to be - 2 bulan ::

Alhamdulillah....
Anakku sudah 2 bulan di dalam kandungan hari ini...semoga akan sentiasa sihat. atas nasihat seorang teman baikku, aku melakukan imbasan bayi di sebuah klinik swasta, teruja maklumlah anak pertama, Alhamdulillah dalam rahim dan bernyawa. 

Aku masih mengalami alahan, namun masih boleh melakukan kerja rumah seperti biasa, mengemas, memasak. cuma dapat aku rasakan semakin hampir trimester pertama semakin ada makanan yang tak dapat aku nak makan macam dulu, ada rutin harian yang berubah sedikit. tetapi, aku berdoa dan berharap yang aku dapat harungi dengan mudah.

Trimester pertama adalah proses pembentukan bayi, jadi pemakanan amatlah penting. sekarang aku mengamalkan acid folic yang dibekalkan oleh doktor untuk vitamin dan spriluna untuk tenaga sepanjang proses mengandung, juga untuk persediaan sehinggalah proses melahirkan supaya bayi sentiasa sihat dari dalam kandungan sehingga kelahirannya. 

p/s terima kasih suamiku yang memahami dan sentiasa menjadi penenang terhebat dikala isterimu ini dalam kesakitan.

25 February 2013

:: Alhamdulillah... ::

Umurku sudah 28 tahun, tak sangka sudah mendekati usia 30-an. Alhamdulillah, aku dikurniakan keluarga yang sentiasa berada disisi ketika susah dan senang, sedih dan gembira. pada hari lahirku tahun ini, aku ditemani suami yang bagiku cukup sempurna dimata dan dihatiku, terima kasih Allah di atas kurnian - Mu ini. 

Alhamdulillah...diketika hari lahirku ini, aku mendapat hadiah yang terlalu istimewa...ada 1 nyawa yang sedang membesar didalam rahimku. sesungguhnya 1 nyawa ini makin merapatkan hubungan kami suami isteri. suamiku tidak sabar untuk menunggu dia melihat dunia, untuk dia hadir dalam hidup kamu, sehinggakan berulang kali aku menerangkan yang masih ada 8 bulan untuk menunggu. gembira, bahagia melihat senyuman suamiku. Alhamdulillah, aku semakin lengkap menjadi anak, dan isteri. 

Aku berharap segalanya berjalan lancar dan dia sentiasa sihat sehinggalah aku dapat mendukung dia nanti dan melihat dia membesar. 

14 January 2013

:: Si Merah ::

Banyak betul entry tertangguh dalam draf dan dalam kepala ni, tak ada masa pulak tu nak update. jadi, mari kita mulakan entry kita untuk hari ini dengan tajuk Si Merah.

:: Si Merah ::

Add caption
Inilah dia Si Merah cinta hati aka en suami. orang cakap kereta ni isteri pertama suami, maklumlah itu yang dia sayang mula- mula. dulu, hanya en suami yang sayang, kini saya pun turut sayang, maklumlah ada sentimental value kereta ni pada hubungan kami.

Kerana kereta inilah, en suami datang ke rumah saya buat kali yang pertama, jauh perjalanan dari johor bahru ke segamat. kereta ini jugalah yang telah berjaya memenuhi impian budak- budak saya. sebenarnya ciri- ciri lelaki idaman saya untuk dijadikan suami, mesti ada kereta honda, tak kiralah honda apa pun, yang penting honda. tak sangkalah pula, en suami ada. impian budak- budak kebetulan menjadi kenyataan. 

Beberapa bulan yang lepas, Si Merah ni buat perangai sikit, maklumlah mintak ganti barang dalam nyer la, minta diservis agaknya. setelah beberapa kali menangguh untuk menghantar kedai, akhirnya Si Merah ni dah tersadai di rumah tanpa boleh bergerak ke mana- mana, sehinggalah terpaksa menaiki lori untuk dihantar ke kedai dan dibaiki.

:: sesi menolak ::





Dan kini Si Merah dah elok, dan kami berdua lega sebab tak perlu nak pikir dia rosak lagi. walaupun Si Merah tidaklah segah honda yang lain, tidak baru macam honda yang lain, tapi ia tetap berharga pada kami. kali akan sejaga sebaik mungkin sedaya kami. untuk menjualnya, tidak mungkin, kerana ia masih kuat untuk membantu kami bergerak ke mana-mana.

:: p/s nak beranikan diri, nak drive Si Merah, senang nak gi kedai...hehehhe ::